Tuhan Kok Galak?

Dari kecil sampe ABG, orangtua nyuruh tiap minggu ke Gereja. Katanya
“Nanti Tuhan marah!”. Nyuruh kerjaan rumah ini-itu, kalo enggak,
nyokap/tante/paman bakal bilang “Nanti Tuhan marah!”. Tuhan itu kesannya
pemarah sekali.

Waktu sesekali malas ke Gereja atau malas
ngerjain kerjaan rumah, ngeliat bokap berubah jadi semacam sosok galak
menakutkan. Lalu jadi mikir, ini sebenernya yang marah Tuhan apa Ayah?

Akhirnya ke Gereja karena takut orangtua, bukan karena Tuhan.

Makin dewasa, makin mencari sendiri Tuhan itu seperti apa, dan ngerasa kok waktu kecil semacam diboongin. Tuhan itu penuh kasih, ternyata. Kok ditakut-takutin bakal dimarahin Tuhan?

Entah cuma perasaanku aja, tapi manusia senang mengontrol sesama
manusia dengan bawa-bawa nama Tuhan. Nakut-nakutin bawa nama Tuhan.
“Lakukan ini! Karena kalau enggak nanti Tuhan marah!”.

“Kamu harus benci
sama itu, karena kalau enggak nanti Tuhan marah!”.

“Jangan temenan sama kaum itu, nanti Tuhan marah!”

Nah lho, Tuhan dibikin jadi sosok yang penuh kebencian.

Karena rasa takut itu lebih cepat
efeknya. Karena kita malas bercerita yang indah-indah.

Tuhan itu setauku adalah sosok penuh
kasih sayang. Sekarang ke Gereja atau berdoa karena rindu, bukan takut. Semoga nanti kalo udah jadi orangtua,
bisa menceritakan tentang Tuhan ke anak-anak dari sisi yang berbeda.

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *